Orang Tertua Didunia, Kakek Ini Mampu Capai Umur 256 Tahun, Subhaballah!

Category : Artikel Viral

Inilah 5 Guru Paling Cantik Di Dunia, No. 5 Bikin Kagum Baca Berita Selengkapnya

Orang Tertua Didunia, Kakek Ini Mampu Capai Umur 256 Tahun, Subhaballah!
Berikan Rating Untuk Artikel Ini

Portalremaja.co.id – Berapakah usia terpanjang yang pernah dimiliki seseorang? Ternyata jawabannya ada pada diri Li Ching Yuen yang hidup dalam 256 tahun menakjubkan dan ini bukan mitos atau cerita fiksi.

Menurut sebuah artikel di New York Times, seperti dilansir, Parhlo, Minggu (20/08/2017), pada 1930, Wu Chung-chieh, seorang profesor di Universitas Chengdu, menemukan catatan pemerintah Imperial Tiongkok dari tahun 1827 yang memberi selamat kepada Li Ching-Yuen pada hari ulang tahunnya yang ke 150, dan dokumen selanjutnya kemudian memberi selamat pada ulang tahunnya yang ke 200 pada tahun 1877.

Pada tahun 1928, seorang koresponden New York Times menulis bahwa banyak orang tua di lingkungan Li menegaskan bahwa kakek-kakek mereka mengenalnya saat mereka masih bocah, dan bahwa pada saat itu ia adalah pria dewasa.

Li Ching Yuen dilaporkan memulai karir herbalisnya pada usia 10 tahun, di mana dia mengumpulkan ramuan tumbuhan di pegunungan dan mengetahui potensinya untuk umur panjang. Selama hampir 40 tahun, ia bertahan dengan diet herbal seperti lingzhi, goji berry, ginseng liar, he shoo wu dan gotu kola dan arak beras.

Pada 1749, pada usia 71, ia bergabung dengan tentara Tiongkok sebagai guru seni bela diri. Li dikatakan sebagai sosok yang sangat dicintai di komunitasnya, menikah 23 kali dan menjadi ayah dari lebih 200 anak-anak.

Menurut cerita yang secara umum diterima dan diceritakan di provinsinya, Li bisa membaca dan menulis sewaktu kecil, dan pada ulang tahunnya yang kesepuluh telah melakukan perjalanan di Kansu, Shansi, Tibet, Annam, Siam dan Manchuria untuk mengumpulkan ramuan.

Lalu ia beralih untuk menjual ramuan herbal yang dikumpulkan oleh orang lain. Dia menjual lingzhi, goji berry, ginseng liar, shu wu dan gotu kola bersama dengan ramuan Tiongkok lainnya, dan menjalani diet ramuan ini dan arak beras.

Menurut salah satu murid Li, dia pernah bertemu dengan seorang pria berusia 500 tahun, bahkan lebih tua, yang mengajarkan kepadanya latihan Qigong dan rekomendasi diet yang akan membantunya memperpanjang umurnya untuk proporsi manusia super. Terlepas dari Qigong dan diet kaya herbal, apa lagi yang bisa kita pelajari dari Master of Longevity ini?

Di ranjang kematiannya, Li mengatakan, “Saya telah melakukan semua yang harus saya lakukan di dunia ini”.

Mungkinkah kata-kata terakhirnya yang damai juga mengisyaratkan salah satu rahasia terbesar bagi kehidupan yang panjang dan sejahtera? Menarik untuk dicatat bahwa di Barat, sering diajarkan untuk percaya bahwa penuaan adalah sesuatu yang harus “dikalahkan” dengan perangkat inframerah berteknologi tinggi dan pengobatan yang canggih.

Ditanya rahasianya untuk umur panjang, Li menjawab, “Hati yang tenang, duduk seperti kura-kura, berjalan dengan sigap seperti merpati dan tidur seperti seekor anjing.”

Tentu saja, ini adalah kata-kata nasihat yang diberikan Li kepada Wu Pei-fu, panglima perang, yang membawa Li ke rumahnya untuk mempelajari rahasia kehidupan yang sangat panjang.

Li berpendapat bahwa ketenangan batin dan ketenangan pikiran dikombinasikan dengan teknik pernapasan adalah rahasia umur panjang yang luar biasa. Jelas, dietnya memainkan peran besar, namun yang menarik adalah bahwa orang tua yang tercatat dalam sejarah mencatat kehidupannya yang panjang pada keadaan pikirannya.

Dengan umur rata-rata untuk Barat yang saat ini berada di antara 70-85 tahun, pemikiran dari seseorang yang berusia di atas 100 tahun sepertinya cukup meluas. Pikiran seseorang yang berusia lebih dari 200 tahun nampaknya sangat mencurigakan.

loading...

Author: 

Saya pemilik dan pembuat web portalremaja.co.id berasal dari palembang newbie yang baru saja terjun ke dunia internet marketing sejak 2011 hingga sekarang, berbagi adalah salah satu keharusan dalam hidup saya.